DAPATKAH KITA BERPERAN SERTA MENJAWAB TANTANGAN KEBUTUHAN KEBIJAKAN BERBASIS BUKTI?

https://doi.org/10.22146/jkki.v2i3.3206

Shita Listya Dewi(1*)

(1) 
(*) Corresponding Author

Abstract


Para pembuat kebijakan perlu mempertimbangkan
banyak faktor untuk membuat kebijakan sistem
kesehatan (misalnya, hambatan kelembagaan, konflik
kepentintangn para pemangku kepentingankepentingan
yang dipengaruhi oleh suatu kebijakan,
dan nilai-nilai serta preferensi publik), namun hasil
penelitian empiris juga dapat membantu. Hasil penelitian
empiris dapat menyediakan dukungan bukti
atas apa yang efisien dan efektif dan apa yang tidak
efisien dan tidak efektif serta strategi apa yang direkomendasikan
untuk mengatasinya. Dengan kata
lain, hasil penelitian empiris akan memberitahu mereka
untuk memperkuat atau memperbaiki secara
terus menerus upaya reformasi sistem kesehatan
agar mencapati efektivitas dan efisiensi program,
layanan, dan obat-obatan secara optimal untuk masyarakat
target yang membutuhkan. Harapannya,
kebijakan yang dihasilkan dengan mendapat
masukan dari penelitian empiris akan merupakan
kebijakan berbasis bukti.
Oleh karena itu, para pembuat kebijakan dan
para stakeholder memerlukan akses langsung ke
berbagai jenis penelitian empiris untuk mengambil
keputusan berdasarkan informasi yang lengkap tentang
berbagai pertanyaan dan masalah yang mereka
miliki mengenai sistem kesehatan, tata kelola dan
strategi implementasi. Di lain pihak, para peneliti
kebijakan dan lembaga penelitian perlu mendukung
dan mengupayakan penggunaan hasil penelitian
empiris pada tingkat masyarakat, penyedia, organisasi,
dan pembuat kebijakan. Namun, adanya hasil
penelitian empiris dan adanya akses terhadap hasil
penelitian empiris tidak serta merta menjawab kebutuhan
para pengambil kebijakan. Ketepatan waktu
dari hasil penelitian adalah salah satu dari dua faktor
yang penting. Para peneliti dan lembaga penelitian
perlu secara sistematis mengidentifikasi gap di
dalam pengetahuan dan literature tentang sistem
kesehatan kemudian melakukan serta menghasilkan
masukan penelitian baru sesuai dengan konteksnya
dan tepat waktu.
Faktor kedua yang juga penting adalah: para
pembuat kebijakan akan menilai seberapa banyak
kepercayaan dapat mereka tempatkan terhadap
kualitas dari penelitian tersebut, local applicabilitynya,
serta nilai tambah (value added) dari hasil penelitian
tersebut dibanding penelitian-penelitian sejenis
lain atau sebelumnya.
Dengan demikian, upaya lebih besar harus diarahkan
pada beberapa prioritas untuk meningkatkan
kegunaan dari penelitian tentang sistem kesehatan
dan dukungan yang diperlukan oleh para pembuat
kebijakan dan para pemangku kepentingan. Pertama,
ada kebutuhan untuk mendukung upaya-upaya
sistematis untuk melakukan penelitian kontekstual
yang tepat waktu secara teratur. Kedua, perlunya
upaya advokasi hasil penelitian empiris untuk
memastikan bahwa para pembuat kebijakan dan para
stakeholder memiliki akses ke terbaru terhadap hasil
penelitian empiris. Ketiga, ada kebutuhan untuk meningkatkan
kualitas dari penelitian itu sendiri. Terakhir,
ada kebutuhan untuk ketersediaan serangkaian
berbagai topik-topik yang berhubungan dengan
tata kelola, keuangan dan pelayanan di dalam sistem
kesehatan termasuk topik-topik yang selama ini masih
kurang ‘disentuh’ misalnya pelayanan long term
care, geriatric, dsb, serta strategi implementasi yang
dapat mendukung perubahan dalam sistem
kesehatan.
Sepanjang tahun 2012-2013 ini, Pusat Kebijakan
dan Manajemen Kesehatan telah melangsungkan
pelatihan berbasis web bagi para peneliti kebijakan
kesehatan. Penelitian telah berlangsung untuk beberapa
angkatan. Pelatihan mencakup pengenalan
terhadap konsep penelitian kebijakan, perspektif penelitian
kebijakan, serta advokasi hasil penelitian
kebijakan. Dari setiap angkatan yang mengikuti pelatihan
ini, telah dipilih lima peserta yang mendapatkan
dukungan dana untuk melakukan penelitian
kebijakan sesuai proposal yang disusunnya. Para
pemenang kemudian disaring lagi untuk menentukan
siapa yang memperoleh beasiswa untuk mempresentasikan
hasil penelitiannya di Forum Nasional
IV Jaringan Kebijakan Kesehatan Indonesia di Kupang
pada bulan September 2013. Namun, bagi yang
belum terpilih untuk melakukan presentasi, tetap diberi
sarana untuk mendiseminasikan hasil penelitian
mereka yaitu melalui edisi JKKI kali ini dan edisi
berikutnya.
Walau pun masih jauh dari sempurna, namun
ini merupakan sebagian kecil dari sumbangsih untuk
menjawab empat tantangan yang telah diuraikan sebelumnya, dengan cara (1) mendukung dilakukannya
penelitian kontekstual yang tepat waktu, (2) menyediakan
sarana untuk diseminasi dan advokasi
hasil penelitian kebijakan, (3) berupaya meningkatkan
kualitas penelitian kebijakan, dan (4) memastikan
tersedianya berbagai ragam topik penelitian
kebijakan. Semoga terselenggaranya kegiatan ini
mendorong dan memotivasi para peneliti kebijakan
dan lembaga penelitian kesehatan untuk terus memperjuangkan
upaya perbaikan sistem kesehatan.
Selamat membaca.

Full Text:

PDF



DOI: https://doi.org/10.22146/jkki.v2i3.3206

Article Metrics

Abstract views : 297 | views : 399

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c)



The Jurnal Kebijakan Kesehatan Indonesia : JKKI [ISSN 2089 2624 (print); ISSN 2620 4703 (online)] is published by Center for Health Policy and Management (CHPM). This website is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License. Built on the Public Knowledge Project's OJS 2.4.8.1.
 Web
Analytics View My Stats