PENGANTAR

https://doi.org/10.22146/sasdayajournal.54563

Bambang Purwanto(1*)

(1) 
(*) Corresponding Author

Abstract


Dunia pendidikan tinggi di Indonesia akhir-akhir ini diramaikan oleh munculnya slogan baru “Kampus Merdeka” seiring dengan pengembalian unsur pendidikan tinggi dari Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi pada Kabinet Presiden Joko Widodo pertama ke Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan pada Kabinet Presiden Joko Widodo yang kedua. Pengembalian itu tentu saja akan memiliki kelebihan dan kekurangan, tergantung perspektif yang digunakan untuk memahaminya. Tapi satu hal yang pasti, dunia pendidikan tinggi sekarang memiliki dua rumah, yaitu rumah pertama di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dimana Direktorat Pendidikan Tinggi berada. Kemudian rumah kedua adalah Kementerian Riset dan Teknologi/Badan Riset Nasional, dimana melekat nomenklatur unsur penelitian dan pengembangan ilmu, yang juga merupakan identitas utama dari pendidikan tinggi. Dalam keadaan seperti ini, kecerdasan intelektual dan sekaligus kecerdasan budaya diharapkan mampu menjadikan situasi yang ada sebagai ruang untuk terus mengembangkan inovasi akademik secara menyeluruh

Full Text:

PDF



DOI: https://doi.org/10.22146/sasdayajournal.54563

Article Metrics

Abstract views : 1463 | views : 1121

Refbacks

  • There are currently no refbacks.




Copyright (c) 2020 SASDAYA: Gadjah Mada Journal of Humanities

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.

Registered number ISSN 2549-3884 (online) 

 hit
counter View My Stats