EFEKTIVITAS PENGGUNAAN CONTROLLED INTERNAL DRUG RELEASE TERHADAP RESPON ESTRUS DAN KONSENTRASI HORMON ESTROGEN PADA KAMBING KACANG DAN KAMBING BLIGON

https://doi.org/10.21059/buletinpeternak.v37i3.3079

Popalayah (Popalayah)(1*), Ismaya (Ismaya)(2), Nono Ngadiyono(3)

(1) 
(2) 
(3) 
(*) Corresponding Author

Abstract


Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui respon estrus, awal estrus, dan lama estrus serta profil hormon estrogen pada kambing Kacang dan kambing Bligon setelah implan controlled internal drug release (CIDR) selama 13 hari. Penelitian ini menggunakan 7 ekor kambing Kacang, 7 ekor kambing Bligon, serta 1 ekor pejantan. Pengambilan sampel darah dilakukan sebanyak empat kali yaitu sehari sebelum pemasangan CIDR (H0), sehari sebelum pelepasan CIDR (H12), saat pengamatan estrus (H17), dan satu siklus estrus (H37). Pemisahan plasma darah segera dilakukan setelah pengambilan darah lalu disimpan dalam freezer dengan suhu -20oC sampai uji hormon estrogen dilakukan. Respon estrus dianalisis dengan menggunakan Chi square, awal dan lama estrus menggunakan t-test dan untuk melihat konsentrasi hormon estrogen dengan menggunakan metode Enzyme Linked Immunosorbant Assay (ELISA). Pengamatan gejala estrus dengan melihat tanda-tanda visual yang muncul dan menggunakan pejantan sebagai pengusik. Berdasarkan hasil yang diperoleh bahwa sinkronisasi estrus setelah implan CIDR pada kambing Kacang dan kambing Bligon menunjukkan perbedaan yang nyata (P≤0,01), persentase estrus pada kambing Kacang sebanyak 85,7% dan kambing Bligon sebanyak 71,4%. Awal munculnya estrus setelah pelepasan CIDR pada kambing Bligon 40,2±19,3 jam sedang pada kambing Kacang 52,6±18,4 jam. Lama estrus pada kelompok kambing Kacang dan Bligon masing-masing 24,0±8,6 jam dan 34,6±15,4 jam. Profil hormon pada saat estrus menunjukkan bahwa kambing Kacang memiliki konsentrasi hormon estrogen yang lebih tinggi 183,74±149,16 pg/ml, sedang pada kambing Bligon 108,129±59,02 pg/ml. Munculnya gejala estrus pada masing-masing ternak diikuti dengan tingginya konsentrasi hormon estrogen. Ternak estrus mempunyai konsentrasi hormon estrogen sekitar 94,127 pg/mL - 418,368 pg/mL, sedang pada ternak yang tidak mengalami estrus sekitar 20,17 pg/mL - 60,163 pg/mL. Disimpulkan bahwa penggunaan CIDR secara tunggal memberikan respon estrus dan konsentrasi hormon estrogen yang berbeda pada ternak perlakuan, respon estrus, dan konsentrasi hormon estrogen lebih tinggi pada kambing Kacang.


(Kata kunci: Kambing Kacang, Kambing Bligon, CIDR, Estrogen)





DOI: https://doi.org/10.21059/buletinpeternak.v37i3.3079

Article Metrics

Abstract views : 898 | views : 1128

Refbacks

  • There are currently no refbacks.






Buletin Peternakan (Bulletin of Animal Science) Indexed by:

 Harvard Library
Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.