Empirisme dalam Penokohan

https://doi.org/10.22146/jh.1971

Kun Zachrun Istanti(1*)

(1) 
(*) Corresponding Author

Abstract


Manurut teori empirisme, pengetahuan diperoleh dangan perantaraan pancaindera. Pancaindera memperoleh kesan-kesan dari segala sesuatu yang ada di alam nyata dan kesan-kesan itu terkumpul dalam diri manusia. Pengetahuan itu sendiri terdiri dari susunan dari kesan-kesan yang berbagai rupa ini (Harun Nasution, 1975: 11-12). Salah satu hakikat sastra adalah menggambarkan manusia sebagaimana adanya. Karya sastra yang baik akan mengajak pembaca melihat karya-karya tersebut seperti cermin diri nya sendiri. Dengan jalan menimbulkan pathos, yaitu simpati terhadap dan merasa terlibat dalam penstiwa mental yang terjadi dalam karya tersebut, dapat terjadi secara intens apabila pembaca dapat mengadakan hubungan langsung dengan karya itu. Sastra mempunyai fasilitas yang lebih luas untuk menggerakkan pathos pembaca, antara lain berupa karakter-karakter atau tokoh-tokoh yang berbeda pandangan (Budi Darma, 1984: 87).

Keywords


empirisme, karakter, pathos, sastra, tokoh

Full Text:

PDF



DOI: https://doi.org/10.22146/jh.1971

Article Metrics

Abstract views : 1333 | views : 4934

Refbacks

  • There are currently no refbacks.




Copyright (c) 2013 Kun Zachrun Istanti

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.



free web stats Web Stats

ISSN 2302-9269 (online); ISSN 0852-0801 (print)
Copyright © 2022 Humaniora, Office of Journal & Publishing, Faculty of Cultural Sciences, Universitas Gadjah Mada