KONTROVERSI UJI ASUMSI DALAM STATISTIK PARAMETRIK

Asmadi Alsa

Abstract


Berdasar ada-tidaknya asumsi yang mendasari suatu uji statistik, terdapat dua jenis statistik inferensial, yaitu statistik parametrik dan statistik non-parametrik. Statistik non-parametrik atau statistik bebas sebaran (distribution free) sekalipun mudah untuk dimengerti dan relatif sederhana perhitungannya, namun ia memiliki test-power yang rendah. Hal ini terjadi karena statistik nonarametrik selain tidak menggunakan asumsi-asumsi yang mendasari, juga hanya dirancang untuk data nominal dan ordinal, yang diketahui tingkat kecermatannya lebih rendah dibandingkan data interval dan rasio. Harap dicatat bahwa apabila alat pengumpul data dalam penelitian dapat memperoleh data yang gejalanya interval atau rasio, jangan mengubah atau mengkonversikan data tersebut menjadi data nominal atau ordinal, karena hal itu akan menurunkan kecermatan kesimpulannya. Namun sebagai konsekuensinya peneliti harus menggunakan analisis data melalui statistik parametrik, yang didasari oleh asumsi-asumsi tertentu. Sehingga persoalan yang dapat muncul kemudian adalah, bagaimana kalau asumsi-asumsi tersebut tidak dapat dipenuhi atau dilanggar?


Full Text: PDF

DOI: 10.22146/bpsi.7437

Refbacks

  • There are currently no refbacks.




Copyright (c) 2015 Buletin Psikologi